## MOHON MENGKLIK SALAH SATU KONTEN IKLAN YANG MUNCUL DI BLOG KAMI SEBAGAI BENTUK DONASI PENGUJUNG YANG AKAN DIGUNAKAN UNTUK MAINTENANCE BLOG KAMI ##

Wednesday, 26 June 2013

LAPORAN PRAKTIKUM JARINGAN EPITEL

LEMBAR PENGESAHAN

            Laporan lengkap praktikum Struktur Hewan dengan judul “Jaringan Epitel” yang disusun oleh:

Nama               : Lasinrang Aditia
Nim                 : 60300112034
Kelas               : Biologi B
Kelmpok          : I (satu)

            Telah diperiksa oleh Kordinator Asisten / Asisten dan dinyatakan diterima.

 Samata-Gowa, 09 Mei 2013

Kordinator Asisten                                                                                Asisten




 (Asbar Hamzah)                                                                            (Nur Puspita Sari)
   60300110006                                                                                 60300111043


Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab




(Maisya Al Banna S.Si, M.Si)
A. Tujuan Praktikum
          Adapun tujuan dilakukannya percobaan ini yaitu untuk mengamati beberapa jenis jaringan epitel dan kelenjar.
B. Dasar Teori
          Jaringan epitel adalah jaringan yang melapisi permukaan tubuh, organ tubuh atau permukaan saluran tubuh hewan. Bentuk jaringan epitel berupa lembaran selapis atau beberapa lapis. Jaringan epitel terdiri atas sel-sel yang bentuknya sama, yang berkumpul dengan sangat erat dengan bahan ekstraseluler atau matriks yang sangat sedikit. Jaringan epitel adalah salah satu dari empat jaringan dasar yaitu jaringan otot, jaringan ikat dan jaringan saraf. Jaringan epitel terdiri dari sel-sel polihedral yang berkumpul dengan erat dengan sangat sedikit zat intersel. Pelekatan diantara sel-sel ini kuat, Jadi terbentuk lapisan-lapisan yang menutupi permukaan tubuh dan melapisi rongga-rongganya (Umar, 2011: 59).
     Jaringan epitel terdiri dari sel-sel polyhedral yang berkumpul dengan erat dengan sangat sedikit zat intersel. Pelekatan diantara sel-sel ini kuat. Jadi, terbentuk lapisan-lapisan yang menutupi permukaan tubuh dan melapisi rongga-rongganya. Jaringan epitel mempunyai fungsi utama, yaitu: menutupi dan melapisi permukaan (misal kulit), absorbsi (misal usus), sekresi (misal sel epitel kelenjar), sensoris (misal neuroepitel), dan kontraktil (misal sel mioepitel) (Yusminah, 2007: 76).
1. Epitel Pipih Selapis
                     Jaringan epitel pipih selapis disusun oleh selapis sel yang berbentuk  pipih. Sel-selnya tersusun sangat rapat. Terdapat pada jaringan epitelium pembuluh limfe, pembuluh darah kapiler dan ginjal. Berfungsi dalam proses filtrasi dan  sekresi.
2. Epitel Pipih Berlapis Banyak 
                        Jaringan epitel pipih berlapis banyak disusun oleh lebih dari satu sel yang berbentuk pipih. Sel-selnya tersusun sangat rapat. Terdapat pada jaringan epitelium rongga mulut dan vagina. Berfungsi sebagai pelindung.
3. Epitel Silindris Selapis 
            Jaringan epitel silindris selapis disusun oleh selapis sel yang berbentuk silindris. Terdapat pada epitelium kelenjar pencernaan, kantung empedu, lambung dan usus. Berfungsi untuk penyerapan nutrisi di usus  dan sekresi.
4. Epitel Silindris Berlapis Banyak
          Berlapis Banyak Jaringan epitel silindris berlapis banyak disusun oleh lebih dari satu lapis sel berbentuk silindria. Terdapat  pada   jaringan epitelium laring, trakea, dan kelenjar ludah. Berfungsi dalam sekresi dan sebagai pelindung.
5. Epitel Silindris Bersilia
          Epitel silindris bersilia berbentuk silindris banyak lapis dengan silia. Terletak pada rongga hidung. Berfungsi sebagai proteksi dan sekresi.
6. Epitel Kubus Selapis
          Jaringan epitel kubus selapis disusun oleh selapis sel yang berbentuk kubus. Terdapat pada epithelium permukaan ovarium, dan kelenjar tiroid. Berfungsi dalam sekresi dan sebagai pelindung.
7. Epitel Kubus Berlapis Banyak
          Jaringan epitel kubus berlapis banyak disusun oleh lebih dari satu lapis sel yang berbentuk kubus. Terdapat pada epitelium folikel ovarium, testis, dan kelenjar keringat. Berfungsi dalam sekresi dan absorpsi.
8. Epitel Transisi
          Jaringan epitel transisi disusun oleh berlapis-lapis sel. Jaringan ini tidak dapat dikelompokkan, Terdapat pada epitelium ureter, uretra, dan kantung kemih.


C. Metode Praktikum
1. Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilakukannya praktikum ini adalah:
Hari/tanggal          : Selasa/30 April 2013
Waktu                  : 15.00-17.00 WITA
Tempat                 : Laboratorium Zoologi Lantai II
                              Fakultas Sains dan Teknologi
                              Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
                              Samata-Makassar
2. Alat dan Bahan
a. Alat
               Adapun alat yang digunakan pada percobaan ini yaitu mikroskop binokuler.
b. Bahan
Adapun bahan yang digunakan pada percobaan ini yaitu preparat awetan kelenjar Adrenal, Intestine/usus halus, mammal kidney/ginjal, kulit mamalia, trakea kelinci dan pankreas.         
3. Cara Kerja
Adapun cara kerja pada percobaan ini yaitu :
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
2. Mengamati bahan satu persatu dibawah mikroskop.
3. Menggambar hasil pengamatan dan memperhatikan perbesaran yang telah digunakan, mewarnai dan memberi keterangan.
4. Membersihkan meja praktikum sebelum meninggalkan laboratorium.
D. Hasil dan Pembahasan
1. Hasil Pengamatan
a. Jaringan epitel pipih selapis (Preparat mammal kidney)
     Perbesaran: 4 x 0,10

                                                                         Keterangan:
                                                                         1. Nefron
                                                                         2. Tubulus pembuluh
                                                                         3. Kapsul bowman’s
                                                                          4. Tubulus proksimal
                                                                         5. Tubulus distal


b. Jaringan epitel selapis kubus (Preparat mammal kidney)
Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                         Keterangan:
                                                                         1. Nefron
                                                                         2. Tubulus pembuluh
                                                                         3. Kapsul bowman’s
                                                                         4. Tubulus proksimal
                                                                         5. Tubulus distal

c. Jaringan epitel selapis silindris (Preparat intestine)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                         Keterangan:
                                                                         1. Vili-vili
                                                                         2. Pembuluh kapiler
                                                                         3. Sel pengabsorsi
                                                                         4. Submukosa
                                                                         5. Muskular




d. Jaringan epitel berlapis banyak palsu bersilia (Preparat trakea kelinci)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                         Keterangan:
                                                                         1. Ciliata
                                                                         2. Membar basal
                                                                         3. Lumen
                                                                         4. Nukleus


e. Jaringan epitel berlapis banyak pipih menanduk dan tidak menanduk (Preparat kulit mamalia)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                         Keterangan:
                                                                         1. Stratum lucidium
                                                                         2. Cranula layer
                                                                         3. Basal layer
                                                                         4. Spiny layer
                                                                         5. Stratum genimatvum

f. Kelenjar unisluler dan kelenjar multiseluler (Preparat intestine)
Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                                   Keterangan:
                                                                         1. Brown’s gland
                                                                         2. Muscularis
                                                                         3. Mukosa
                                                                         4. Submukosa



g. Kelenjar mukosa dan serosa (Preparat pankreas)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                          Keterangan:
                                                                         1. Lumen
                                                                         2. Inti sel (nukleus)
                                                                         3. Membram basal
                                                                         4. Sel goblet


h. Kelenjar adrenal (Preparat kelenjar adrenal)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                          Keterangan:
                                                                         1. Kortisol
                                                                         2. Aldosteron
                                                                         3. Kromafin
                                                                         4. Epinefrin


i.  Kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous (Preparat kulit mamalia)
     Perbesaran: 4 x 0,10
                                                                          Keterangan:
                                                                         1. Lemak
                                                                         2. Kelenjar minyak
                                                                         3. Kelenjar keringat
                                                                         4. Kelenjar sebaceous




     2. Pembahasan
          a. Jaringan epitel pipih selapis
          Pada pengamatan pertama yaitu pada jaringan epitel pipih selapis dengan menggunakan preparat mammal kidney dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya nefron yang berfungsi sebagai tempat sekresi dan absorbsi, tubulus pembuluh yang berfungsi tempat aliran atau pembuluh darah, kapsul bowman’s yang berfungsi untuk menyaring darah dengan bantuan glomerulus, tubulus proksimal yang berfungsi untuk mengurangi filtrat glomerolus dengan cara reabsorpsi, dan tubulus distal yang berfungsi dalam pemekatan urin (Yusminah, 2007: 79).
          b. Jaringan epitel selapis kubus
          Pada pengamatan pertama yaitu pada jaringan epitel pipih selapis dengan menggunakan preparat mammal kidney dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya nefron yang berfungsi sebagai tempat sekresi dan absorbsi, tubulus pembuluh yang berfungsi tempat aliran atau pembuluh darah, kapsul bowman’s yang berfungsi untuk menyaring darah dengan bantuan glomerulus, tubulus proksimal yang berfungsi untuk mengurangi filtrat glomerolus dengan cara reabsorpsi, dan tubulus distal yang berfungsi dalam pemekatan urin (Yusminah, 2007: 80).         
          c. Jaringan epitel selapis silindris
          Pada pengamatan ketiga yaitu pada jaringan epitel selapis silindris dengan menggunakan preparat intestine dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya vili-vili yang berfungsi  memperluas permukaan usus untuk penyerapan nutrisi dan makanan, pembuluh kapiler yang berfungsi sebagai tempat alirran darah di usus, sel pengabsorbsi yang berfungsi untuk absorbsi, submukosa yang berfungsi sebagai pengatur kontraksi muskularis mukosa dan sekresi dari saluran pencernaan, dan muskular yang berfungsi sebagai otot usus (Yusminah, 2007: 80).

          d. Jaringan epitel berlapis banyak palsu bersilia
          Pada pengamatan keempat yaitu pada jaringan epitel banyak palsu bersilia dengan menggunakan preparat trakea kelinci dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya ciliata yang berfungsi sebagai pembantu gerakan zat-zat melewati permukaan, Membran basal merupakan selaput yang paling luar yang berfungsi melindungi sel, Lumen merupakan ruangan yang terletak diantara sel berfungsi untuk absorbsi, dan nukleus yang berfungsi sebagai pusat pengendali kerja sel (Yusminah, 2007: 81).
          e. Jaringan epitel berlapis banyak pipih menanduk dan tidak menanduk
          Pada pengamatan kelima yaitu pada jaringan epitel berlapis banyak pipih menanduk dan tidak menanduk dengan menggunakan preparat kulit mamalia dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya stratum lucidium yang berfungsi dalam pengecetan terhadap kulit, cranula layer yang berfungsi sebagai pelindung kulit, basal layer yang berfungsi melindungi sel, spiny layer yang berfungsi pelapis, dan stratum geminatvum yang berfungsi sebagai sel hidup karena lapisan ini  merupakan lapisan yang aktif membelah (Yusminah, 2007: 81).
f.  Kelenjar unisluler dan kelenjar multiseluler
                         Pada pengamatan keenam yaitu pada  Kelenjar unisluler dan kelenjar multiseluler dengan menggunakan preparat intestine dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya brown’s gland yang berfungsi sebagai penyaring darah, muscularis yang berfungsi sebagai otot pada usus, mukosa yang berfungsi untuk sekresi, dan submukosa yang berfungsi untuk sekresi (Yusminah, 2007: 87).
          g. Kelenjar mukosa dan serosa
                        Pada pengamatan ketujuh yaitu pada  Kelenjar mukosa dan serosa dengan menggunakan preparat pankreas dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya lumen yang berfungsi untuk absorbsi, inti sel yang berfungsi sebagai pusat kendali kegiatan sel, membram basal yang berfungsi pelindung sel, dan sel goblet yang berfungsi sel penghasil mukos atau lendir (Yusminah, 2007: 88).
          h. Kelenjar adrenal
                        Pada pengamatan kedelapan yaitu pada  Kelenjar adrenal dengan menggunakan preparat kelenjar adrenal dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya kortisol yang berfungsi untuk mengembalikan keseimbangan tubuh selama periode stres oleh sebab itu kortisol disebut juga sebagai “hormon stress”, aldosteron yang berfungsi untuk mengatur jumlah kalium dan natrium yang dilewatkan ke dalam urin, kromafin yang berfungsi mensintesis hormon epinefrin pada bagian medulla, dan epinefrin yang berfungsi meningkatkan denyut jantung dan melemaskan otot polos paru-paru atau singkatnya, membuat tubuh bersiap untuk melakukan pertempuran (Yusminah, 2007: 88).
          i.  Kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous
                        pengamatan kesembilan yaitu pada  Kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous dengan menggunakan preparat kulit mamalia dengan perbesaran 4 x 0,10 tampak terlihat adanya lemak yang berfungsi sebagai tempat penyimpanan cadangan makanan, kelenjar minyak yang berfungsi menghasilkan minyak untuk mencegah kekeringan kulit dan rambut, kelenjar keringat yang berfungsi pemicu keluarnya keringat, dan kelenjar sebaceous yang berfungsi menghasilkan minyak untuk mencegah kekeringan kulit dan rambut (Yusminah, 2007: 90).
E. Kesimpulan dan Saran
     1. Kesimpulan
            Adapun kesimpulan yang didapat pada pengamatan epitel yaitu pada jaringan epitel terdiri dari Jaringan epitel pipih selapis, Jaringan epitel selapis kubus, Jaringan epitel selapis silindris, Jaringan epitel berlapis banyak palsu bersilia, Jaringan epitel berlapis banyak pipih menanduk dan tidak menanduk, Kelenjar unisluler dan kelenjar multiseluler, Kelenjar mukosa dan serosa, Kelenjar adrenal, dan Kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous.
2. Saran
               Adapun saran saya yaitu saat melakukan praktikum, sebaiknya semua praktikan lebih aktif dan teliti dalam melakukan pengamatan agar dapat mengamati bagian-bagian maupun bentuk berbagai jaringan epitel. Hal ini dilakukan agar tujuan dari praktikum ini dapat tercapai. Sebaiknya preparat atau bahan yang ada di laboratorium dilengkapi agar praktikum dapat berjalan dengan lancar sehingga tujuan yang ingin dicapai dalam praktikum ini dapat tercapai.








DAFTAR PUSTAKA
Hala, Yusminah. Biologi Umum 2. Makassar: UIN Alauddin Press, 2007.
Huda, Syamsuri. Jaringan Epitel. http://unair.ac.id/syamsul.huda.pdf, (1 mei 2013).
Umar, Zulkarnaim. Buku Daras Struktur Hewan. Makassar: UIN Alauddin Press,       2011.

Post a Comment