## MOHON MENGKLIK SALAH SATU KONTEN IKLAN YANG MUNCUL DI BLOG KAMI SEBAGAI BENTUK DONASI PENGUJUNG YANG AKAN DIGUNAKAN UNTUK MAINTENANCE BLOG KAMI ##

Wednesday, 26 June 2013

LAPORAN PRAKTIKUM JARINGAN IKAT, RAWAN, DAN TULANG


LEMBAR PENGESAHAN

            Laporan lengkap praktikum Struktur Hewan dengan judul “Jaringan ikat, rawan, dan tulang” yang disusun oleh:

Nama              : Lasinrang Aditia
Nim                 : 60300112034
Kelas               : Biologi B
Kelmpok         : I (satu)

            Telah diperiksa oleh Kordinator Asisten / Asisten dan dinyatakan diterima.

 Samata-Gowa, 20 Mei 2013

Kordinator Asisten                                                                              Asisten




 (Asbar Hamzah)                                                                          (Tuti Asriani Asri)
   60300110006                                                                                  60300111065


Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab




(Maisya Al Banna S.Si, M.Si)





A. Tujuan Praktikum
            Adapun tujuan dari percobaan ini yaitu untuk mengamati jenis-jenis dari jaringan ikat, rawan dan tulang.
B. Dasar Teori
            Jaringan ikat berfungsi untuk mengikat dan menyokong jaringan lain. Berlawanan dengan jaringan epitelium yang sel-selmnya terkemas rapat, jaringan ikat memiliki kumpulan-kumpulan sel-sel yang jarang yang tersebar dalam suatu matriks ekstrasellular. Matriks tersebut umumnya terdiri atas suatu anyaman serat yang tertanam dalam suatu dasar (fondasi) yang seragam dan dapat berupa cairan, seperti agar atau padatan. Pada sebagaian besar kasus, bahan-bahan matriks itu disekresikan oleh jaringa-jaringa ikat itu sendiri. Serat jaringan ikat yang terbuat dari protein, terdiri atas tiga jenis yakni serat kolagen, serat elastis dan serat retikuler. Serat berkolagen (collagneus fiber) terbuat dari kolagen yang mungkin merupakan protein yang berlimpah dalam kingdom hewan. Serat kolagen itu bersifat tidak elastis dan tidak mudah robek jika ditarik mengikuti panjangnya. Kemudian selanjutnya adalah serat elastis (elastic fiber) adalah untaian panjang yang terbuat dari protein yang disebut elastin. Serat elastis memberikan suatu sifat seperti karet yang melengkapi kekuatan serat berkolagen yang tidak elastis. Selanjutnya dalah serat retikuler (reticuler fiber) merupakan serat yang sangat tipis dan bercabang. Tersusun atas kolagen dan bersambung dengan serat yang berkolagen, serat ini membentuk suatu anayaman yang ditenun ketat yang menghubungkan anatara jaringan ikat dan jaringan yang ada disebelahnya (Campbell, 2004: 6).
            Jaringan adipose (adipose tissue) adalah bentuk khusus dari jaringan ikat  longgar yang menyimpan lemak dalam sel-sel adipose yang tersebar diseluruh matriksnya. Jaringan adipose melapisi dan menginsulasi tubuh. Setiap sel adipose mengandung suatu butiran lemak. Faktor keturunan, olahraga dan jumlah lemak  kita makan dapat mempengaruhi jumlah lemak yang tersimpan dalam sel adipose kita (Campbell, 2004: 7).
            Jaringan ikat terdapat pada berbagai bentuk, tetapi dicirikan oleh matriks ekstraselulernya tempat sel-selnya berada. Bentuk-bentuk jaringan ikat adalah darah, kartilago atau dalam lacuna dalam matriks yang padat. Elastisitas bagi tubuh dan kerap kali menghubungkan satu jaringan lain misalnya tendon yang meletakkan otot ke tulang (Fried, 1999: 42).
            Jaringan ikat yang paling banyak terdapat dalam tubuh vertebrata adalah jaringan ikat longgar. Jaringan ini mengikatkan epithelium dengan jaringan dibawahmyadan berfungsi sebagai bahan pengemas, yang menjaga agar organ tetap berada ditemptnya. Jaringan ikat longgar memiliki ketiga jenis serat yang ada: berkolagen, serat elastic, dan retikuler (Campbell 2004: 7).
            Jaringan tulang sejati merupakan jaringan yang memiliki kerangka yang menyokong tubuh dan merupakan jaringan ikat serta mengandung mineral. Sel-sel pembentuk tulang yaitu osteoblas yang merupakan yang mengeksresikan matriks dan kolagen serta kondroitin yaitu sel yang terdapat pada lacuna (rongga) pada tulang rawan. Jaringan tulang terdiri dari sel-sel tulang atau osteon yang tersimpan dalam matriks, matriksnya terdiri dari zat perekat kolagen dan endapan garam-garam mineral terutama garam kalsium (kapur). Tulang merupakan komponen utama dari kerangka tubuh dan berperan untuk melindungi alat-alat tubuh dan juga sebagai tempat melekatnya otot kerangka (Arifin, 1994: 151).
C. Metode Praktikum
1. Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilakukannya praktikum ini adalah:
Hari/tanggal  : Selasa/07 Mei 2013
Waktu           : 15.00-17.00 WITA
Tempat          : Laboraturium Zoologi Lantai II
                        Fakultas Sains dan Teknologi
                        Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
                        Samata-Gowa

2. Alat dan Bahan
a. Alat
               Adapun alat yang akan digunakan pada percobaan ini yaitu kain planel dan mikroskop.
b. Bahan
Adapun bahan yang akan digunakan pada percobaan ini yaitu preparat Fibrocartilago section, Foetal head ossification, Human Bone, Human Brown Skin/Human Skin, dan tulang rawan hialin.       
3. Cara Kerja
Adapun cara kerja pada percobaan ini yaitu :
1. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Mengamati bahan satu persatu dibawah mikroskop
3. Menggambar hasil pengamatan dan memperhatikan perbesaran yang telah digunakan, mewarnai dan memberi keterangan.
4. Membersihkan meja praktikum sebelum meninggalkan laboratorium.
D. Hasil dan Pembahasan
1. Hasil Pengamatan
a. Preparat compact bone / human bone
    Perbesaran: 10 x 0,25
                                                                                       Keterangan:
                                                                                       1. Jaringan tulang
                                                                                       2. Saluran havers
                                                                                       3. Sel tulang
                                                                                       4. Kanalikuli/canaliculi





b. Preparat fibrocartilago section
    Perbesaran: 10 x 0,25
                                                                                       Keterangan:
                                                                                       1. Simple columnar
                                                                                       2. Blood vessel
                                                                                       3. Chondrocytes
                                                                                       4. Perichondrium
                                                                                       5. Glands


c. Preparat kulit mamalia
    Perbesaran: 10 x 0,25
                                                                                       Keterangan:
                                                                                       1. Inti sel
                                                                                       2. Jaringan epitel
                                                                                       3. Membran basal
                                                                                       4. Lamina propia



d. Preparat tulang rawan hialin
     Perbesaran: 10 x 0,25
                                                                                       Keterangan:
                                                                                       1. Grand substance
                                                                                       2. Lacuna
                                                                                       3. Chondrocytes
                                                                                       4. Perichondrium


e. Foetal head ossification
    Perbesaran: 10 x 0,25
                                                                                       Keterangan:
                                                                                       1. Osteoblas
                                                                                       2. Newty deposited bone                       matrix




     2. Pembahasan
         a. Preparat compact bone / human bone
                        Pada pengamatan pertama yaitu pada preparat compact bone / human    bone terlihat adanya jaringan tulang yang berfungsi pembentuk sistem jaringan tulang itu sendiri, saluran havers yang berfungsi sebagai tempat dari pembuluh darah, pembuluh limfa, dan saraf, sel tulang akan melingkari pembuluh darah dan serabut saraf yang berfungsi sebagai pusat penyusun dari tulang serta pengatur kerja jaringan tulang yang menyusun sistem havers, dan canaliculi yang berfungsi menghubungkan antara lacuna yang satu dengan lacuna yang lain.
         b. Preparat fibrocartilago section
            Pada pengamatan kedua yaitu pada preparat fibrocartilago terlihat adanya simple columnar yang berfungsi dalam proses rembesan dan penyerapan, blood vessel yang berfungsi sebagai tempat aliran darah atau sebagai pembuluh darah, chondrocytes yang berfungsi untuk mensekresikan matriks (kondrin) berupa hialin atau kolagen, glands yang berfungsi untuk persendian, dan perichondrium yang berfungsi menyokong kerangka tubuh.


         c. Preparat kulit mamalia
                        Pada pengamatan ketiga yaitu pada preparat kulit mamalia terlihat adanya inti sel yang berfungsi sebagai pusat kendali seluruh kegiatan sel, jaringan epitel yang berfungsi untuk melindungi jaringan-jaringan yang ada di dalamnya, membram basal merupakan selaput yang paling luar yang berfungsi melindungi sel, dan lamina propia adalah jaringan ikat yang membatasi lamina epitelialis yang berfungsi sebagai pertahanan, lapisan ini merupakan sarana untuk nutrisi maupun kontrol epitelium.
         d. Preparat tulang rawan hialin
            Pada pengamatan keempat yaitu pada preparat tulang rawan hialin terlihat adanya ground substance yang berfungsi sebagai jaringan pembangun tubuh dan perekat atau pengikat dari berbagai jenis jaringan, lacuna berbentuk rongga-rongga yang berfungsi sebagai tempat osteosit, chondrocytes yang berfungsi untuk mensekresikan matriks (kondrin) berupa hialin atau kolagen, dan perichondrium yang berfungsi untuk menyokong kerangka tubuh.
         e. Foetal head ossification
            Pada pengamatan kelima yaitu pada foetal head ossification terlihat adanya osteoblas yang berfungsi membentuk osteosit (sel-sel tulang) dan Newty deposited bone matrix yang berfungsi sebagai  perekat atau pengikat dari berbagai jenis jaringan.
E. Kesimpulan dan Saran
     1. Kesimpulan
            Adapun kesimpulan pada percobaan ini yaitu jenis-jenis dari jaringan ikat ada tiga yaitu jaringan ikat longgar, jaringan ikat padat dan juga jaringan campuran. Jaringan rawan terbagi menjadi rawan hialin, rawan elastis dan rawan serabut sedangkan pada jaringan tulang dikelompokkan menjadi tulang kompak dan tulang bunga karang.


2. Saran
                 Adapun saran pada praktikum ini yaitu dalam mengamati jenis-jenis jaringan ikat, rawan dan tulang harus dilakukan secara teliti agar mendapatkan hasil yang maksimal dan sebaiknya bahan disediakan lengkap supaya kami bisa mengamati semua sesuai buku penuntun.









DAFTAR PUSTAKA
Campbell. 2004. Biologi Edisi Kelima Jilid III. Jakarta: Erlangga.
George H, Fried. 1999. Teori dan Soal-Soal. Jakarta: Erlangga.
Gunawijaya, Arifin. 1994. Teks Histologi. Jakarta: Binapura Aksara.
Post a Comment