## MOHON MENGKLIK SALAH SATU KONTEN IKLAN YANG MUNCUL DI BLOG KAMI SEBAGAI BENTUK DONASI PENGUJUNG YANG AKAN DIGUNAKAN UNTUK MAINTENANCE BLOG KAMI ##

Thursday, 20 June 2013

LAPORAN PRAKTIKUM ARTHROPODA



LEMBAR PENGESAHAN
            Laporan lengkap praktikum Taksonomi Invertebrata dengan judul “Arthropoda” yang disusun oleh:

Nama              : Lasinrang Aditia
Nim                 : 60300112034
Kelas               : Biologi B
Kelmpok         : I (satu)

            Telah diperiksa oleh Kordinator Asisten / Asisten dan dinyatakan diterima.

                                                                                                                      Samata-Gowa, 31 Mei 2013

Kordinator Asisten                                                                               Asisten




 (Hasnah S.Si)                                                                               (Ika Dian Rostika)     
                                                                                                          60300111018


Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab




(Ar. Syarif Hidayat S.Si, M.Kes)




 
A. Tujuan Praktikum
            Adapun tujuan pada percobaan ini yaitu untuk mengamati hewan-hewan yang tergolong arthropoda serta mendeskripsikan dan mengetahui susunan klasifikasinya.
B. Dasar Teori
            Arthopoda berasal dari bahasa Yunani yaitu arthos, sendi dan podos, kaki oleh karena itu cir-ciri utama  hewan yang termasuk dalam filum ini adalah kaki yang tersusun atas ruas-ruas. Jumlah spesies anggota filum ini adalah terbanyak dibandingkan dengan filum lainnya yaitu lebih dari 800.000 spesies. Contoh anggota filum ini antara lain kepiting, udang, serangga, laba-laba, kalajengking, kelabang, dan kaki seribu, serta spesies-spesies lain yang dikenal hanya berdasarkan fosil. Habitat hewan anggota filum arthopoda di air dan di darat (Maskoeri, 1992: 150).
            Sejak tahun 1990 banyak ahli zoology membagi kelompok Arthopoda menjadi filum Onychophora, filum Trilobita, filum Chelicerata, filum Uniramia, dan filum Crustacea. Pemisahan ini terutama berdasarkan perbedaan dalam hal struktur dan susunan kaki serta apendik yang lain. Filum Arthoppda dibagi menjadi empat subfilum yaitu Trilobita, Chelicerata, Onychophora, dan Mandibulata. Subfilum yang pertama yaitu Trilobita merupakan arthopoda laut yang primitive dan sangat melimpah pada masa paleozoic. Tubuh berukuran 10-675 mm, terbagi atas dua alur memanjang menjadi tiga cuping. Tubuh dilindungi oleh cangkang bersegmen yang keras. Kepala jelas terdiri atas empat segmen tubuh, memiliki sepasang antenula, empat pasang apendik biramus dan sepasang mata majemuk. Contoh anggota subfilum ini adalah Triarthus eatoni. Subfilum yang kedua yaitu Chelicerata, tubuhnya dibedakan atas dua bagian yaitu sefalotorak (prosoma) dan abdomen. Memiliki 6 pasang apendik. Tidak memiliki antenna atau manibula. Bagian-bagian mulut dan saluran pencernaan utamanya untuk fungsi penusuk, beberapa diantaranya memiliki kelenjar racun, respirasi menggunakan paru-paru buku, trakea atau insang. Subfilum berikutnya adalah Onychophora, bentuk tubuhnya seperti cacing dengan 14-43 pasang kaki (lobopodia) rongga tubuhnya berupa homocoel. Memiliki kelenjar lumpur yang hasil sekresinya akan dikeluarkan melalui papilla oral untuk menangkap mangsa atau predator. Saluran pencernaannya lengkap. Enzim-enzim dilepaskan ke dalam mangsa selanjtnya zat-zat nutrisi dihisap. System saraf memiliki ganglion, kepala dan dua tali saraflongitudinal yang membentuk tali tangga. Jantung berbentuk  tubular terletak di sebelah dorsal system sirkulasi terbuka. Subfilum terakhir adalah Mandibilata karakter special yang dimiliki anggota subfilum ini adalah mandibula dan antena (Mukayat, 1989: 135).
            Serangga adalah hewan-hewan bersegmen dengan eksoskeleton berkitin, dan alat-alat tambahan bersegmen. Segmentasi itu nampak jelas secara eksternal. Jumlah  jenis dalam filum ini lebih banyak dari jumlah jenis dari semua filum lainnya. Baik laut , air tawar, maupun habitat terestial di diami oleh serangga. Coelom pada Arthopoda tereduksi. Homocoel merupakan sebagian dari sistem sirkulasi. Jenis kelamin terpisah. Namun demikian, pada jenis-jenis tertentu reproduksi parthenogenesis merupakan karakteristiknya. Sirkulasi terjadi karena gerakan pulsasi jantung dorsal. Pernapasan dengan trakea selalu dicirikan dengan adanya porus berpasangan pada tiap segmen (Rusyana, 2011: 143).
C. Metode Praktikum
1. Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilakukannya praktikum ini adalah:
Hari/tanggal : Rabu/22 Mei 2013
Waktu          : 13.00-15.00 WITA
Tempat         : Laboraturium Zoologi Lantai II
                        Fakultas Sains dan Teknologi
                        Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
                        Samata-Gowa


2. Alat dan Bahan
a. Alat
               Adapun alat yang digunakan pada percobaan ini yaitu lup, pinset, dan papan seksi.
b. Bahan
Adapun bahan yang digunakan pada percobaan ini yaitu udang (Panaeus monodon), kepiting (Scylla sp), tissue, dan kertas.
3. Cara Kerja
Adapun cara kerja pada percobaan ini yaitu :
1. Mempersiapkan alat dan bahan.
2. Mengambil Panaeus monodon (udang) yang utuh dan segar, kemudian merentangkan di meja preparat.
2. Mengamati bagian-bagian morfologi yang terdiri dari depan, yang merupakan persatuan dari kepala (capu) dan throaks, Mengamati juga bagian dorsal dari karapaks, di ujung anterior terdapat rostrum, struktur yang runcing dan bergerigi.
3. Bagian belakang disebut abdomen. Segmen terakhir mempunyai bagian yang runcing yang disebut kaki. Pada bagian kaki abdomen terdapat kaki renang yang disebut biramonus, Seluruh kaki renang ada 6 pasang.
4. Setelah mengamati dan menggambar bagian-bagian morfologinya Panaeus monodon (udang), untuk selanjutnya mengamati bagian-bagian anatominya.
5. Membelah bagian perut Panaeus monodon (udang) kemudian mengamati dan menggambar satu per satu bagian-bagian anatominya.
6. Begitu pula pada pengamaan kepiting (Scylla sp) pertama mengamati bagian-bagian morfologinya.
7. Pada bagian morfologi terdapat capit, antena, mata, mulut, perut, kaki  renang dan  kaki jalan.
8. Selanjutnya mengamati bagian-bagian anatomi dan menggambar dengan cara memecahkan terlebih dahulu cangkam kepiting.
D. Hasil dan Pembahasan
1. Hasil Pengamatan
a. Udang (Panaeus monodon)
1. Morfologi
                                                                                                  Keterangan:
                                                                                                  1. Antennula
                                                                                                  2. Rostrum
                                                                                                  3. Mata
                                                                                                  4. Thoraks
                                                                                                  5. Abdomen
                                                                                                  6. Antena
                                                                                                   7. Kaki renang
                                                                                                   8. Kaki jalan
                                                                                                   9. Telson

2. Anatomi
                                                                                                   Keterangan:
                                                                                                   1. Usus
                                                                                                   2. Anus
                                                                                                   3. Sistem saraf
                                                                                                   4. Ovary
                                                                                                   5. Gigi
                                                                                                   6. Otak
                                                                                                   7. Lambung
                                                                                                   8. Jantung




b. Kepiting (Scylla sp)
1. Morfologi                                                                         
                                                                                              Keterangan:
                                                                                                  1. Capit/Cheliped
                                                                                                  2. Antena
                                                                                                  3. Mata
                                                                                                  4. Mulut
                                                                                                  5. Carapace
                                                                                                  6. Kaki renang
                                                                                                   7. Kaki jalan



2. Anatomi                                                                           
                                                                                              Keterangan:
                                                                                                   1. Antena
                                                                                                   2. Cardiac                                    stomach
                                                                                                   3. Gonad
                                                                                                   4. Gill rakers
                                                                                                   5. Kaki jalan
                                                                                                   6. Hati
                                                                                                   7. Kaki renang
                                                                                                   8. Gills
                                                                                                   9. Digestiv gland




2. Pembahasan
a. Udang (Panaeus monodon)
         1.  Morfologi
            Pada pengamatan ini, tubuh udang dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu bagian kepala dan bagian badan. Bagian kepala menyatu dengan bagian dada disebut cephalothorax yang terdiri dari 13 ruas, yaitu 5 ruas di bagian kepala dan 8 ruas di bagian dada. Bagian badan dan abdomen terdiri dari 6 ruas, tiap-tiap ruas (segmen) mempunyai sepasang anggota badan (kaki renang) yang beruas-ruas pula. Pada ujung ruas keenam terdapat ekor kipas  4 lembar dan satu telson yang berbentuk runcing. Bagian kepala dilindungi oleh cangkang kepala atau Carapace. Bagian depan meruncing dan melengkung membentuk huruf S yang disebut cucuk kepala atau rostrum. Pada bagian atas rostrum terdapat 7 gerigi dan bagian bawahnya 3 gerigi untuk Panaeus monodon.
     2. Anatomi
Pada anatomi udang memiliki sepasang mata majemuk bertangkai, mulutnya  terletak pada bagian bawah kepala dengan rahang yang kuat. Terdapat sepasang sungut besar atau antenna dan dua pasang sungut kecil atau antennula. Udang juga memiliki sepasang sirip kepala. Untuk alat gerak udang memiliki lima pasang kaki jalan, kaki jalan pertama, kedua dan ketiga bercapit yang dinamakan cheladan pada bagian dalam  terdapat hepatopankreas, jantung dan insang. Bagian badan tertutup oleh 6 ruas, yang satu sama lainnya dihubungkan oleh selaput tipis. Ada lima pasang kaki renang yang melekat pada ruas pertama sampai dengan ruas kelima, sedangkan pada ruas keenam, kaki renang mengalami perubahan bentuk menjadi ekor kipas (uropoda). Di antara ekor kipas terdapat ekor yang meruncing pada bagian ujungnya yang disebut telson. Organ dalam yang bisa diamati adalah usus yang bermuara pada anus yang terletak pada ujung ruas keenam.
     3. Habitat
            Udang hidup disemua jenis habitat perairan dengan 89% diantaranya hidup diperairan laut, 10% diperairan air tawar dan 1% di perairan teresterial (Abele, 1982). Kelompok yang mempunyai kemampuan untuk mentolerir variasi penurunan salinitas sampai dibawah 30% hidup di daerah terestrial dan menembus hulu estuari dengan tingkat kejauhan bervariasi sesuai dengan kemampuan spesies untuk mentolerir penurunan tingkat salinitas.
     4. Klasifikasi
Adapun klasifikasi dari udang (Panaeus monodon) adalah sebagai berikut ini:
                   Kingdom              : Animalia
                   Pilum                    : Arthropoda
                   Class                     : Crustacea
                   Ordo                     : Decapoda
                   Family                  : Panaedae
                   Genus                   : Panaeus
                   Species                 : Panaeus monodon (Maskoeri, 1992: 155).
b. Kepiting (Scylla sp)
          1.  Morfologi
Tubuh kepiting umumnya ditutupi dengan exoskeleton (kerangka luar) yang sangat keras, dan dipersenjatai dengan sepasang capit. Kepiting hidup di air laut, air tawar dan darat dengan ukuran yang beraneka ragam, dari pea crab, yang lebarnya hanya beberapa milimeter, hingga kepiting laba-laba Jepang, dengan rentangan kaki hingga 4 m. Walaupun kepiting mempunyai bentuk dan ukuran yang beragam tetapi seluruhnya mempunyai kesamaan pada bentuk tubuh. Seluruh kepiting mempunyai chelipeds dan empat pasang kaki jalan.

     2. Anatomi
Kepiting memiliki sepasang mata yang terdiri dari beberapa ribu unit optik. Matanya terletak pada tangkai, dimana mata ini dapat dimasukkan ke dalam rongga pada carapace ketika dirinya terancam. Kadang-kadang kepiting dapat mendengar dan menghasilkan berbagai suara. Hal yang menarik pada berbagai spesies ketika masa kawin, sang jantan mengeluarkan suara yang keras dengan menggunaklan chelipeds-nya atau menggetarkan kaki jalannya untuk menarik perhatian sang betina. Setiap spesies memiliki suara yang khas, hal ini digunakan untuk menarik sang betina atau untuk menakut-nakuti pejantan lainnya. Celah insang menjadi vaskular dan dapat berfungsi sebagai paru-paru. Kepiting ini memompa udara melalui udara yang tertahan di dalam celah insang yang harus diperbaharui secara teratur dengan sering masuk ke dalam air.
     3. Habitat
Kepiting hidup di air laut, air tawar dan darat dengan ukuran yang beraneka ragam, dari pea crab, yang lebarnya hanya beberapa milimeter, hingga kepiting laba-laba Jepang, dengan rentangan kaki hingga 4 m.
     4. Klasifikasi
Adapun klasifikasi dari kepiting (Scylla sp) adalah sebagai berikut ini:
                   Kingdom              : Animalia
                   Pilum                    : Arthropoda
                   Class                     : Arachnida
                   Ordo                     : Decapoda
                   Family                  : Portunidae
                   Genus                   : Scylla
                   Species                 : Scylla sp (Maskoeri, 1992: 158).
E. Kesimpulan dan Saran
1. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari praktikum ini adalah organisme yang termasuk dalam phylum Arthopoda adalah udang,  memiliki sepasang mata majemuk (mata facet) bertangkai dan dapat digerakkan., mulutnya  terletak pada bagian bawah kepala dengan rahang (mandibula) yang kuat. Terdapat sepasang sungut besar atau antenna dan dua pasang sungut kecil atau antennula. Udang juga memiliki sepasang sirip kepala (Scophocerit) dan sepasang alat pembantu rahang (Maxilliped). Untuk alat gerak udang memiliki lima pasang kaki jalan (pereopoda), kaki jalan pertama, kedua dan ketiga bercapit yang dinamakan cheladan pada bagian dalam  terdapat hepatopankreas, jantung dan insang. Udang (Panaeus monodon) termasuk kelas Crustaceae. Selain itu, Tubuh kepiting (Scylla sp) umumnya ditutupi dengan eksoskeleton (kerangka luar) yang sangat keras, dan dipersenjatai dengan sepasang capit. Kepiting memiliki sepasang mata yang terdiri dari beberapa ribu unit optik. Matanya terletak pada tangkai, dimana mata ini dapat dimasukkan ke dalam rongga pada carapace ketika dirinya terancam. Kepiting (Scylla sp) termasuk kelas Arachnida.
2. Saran
Adapun saran saya yaitu agar praktikan lebih teliti dalam mengamati bagian morfologi serta anatomi dari udang dan kepiting agar tujuan dari praktikum dapat tercapai serta bahan yang dibawa dalam keadaan segar.




DAFTAR PUSTAKA
Brotowidjojo, Mukayat Djarubito. Zoologi Dasar. Jakarta: Erlangga, 1989.
Jasin, Maskoeri.  Zoologi Invertebrata. Surabaya: Sinar Wijaya, 1992.
Rusyana, Adun. Zoologi Invertebrata. Bandung: ALFABETA, 2011.
Post a Comment