## MOHON MENGKLIK SALAH SATU KONTEN IKLAN YANG MUNCUL DI BLOG KAMI SEBAGAI BENTUK DONASI PENGUJUNG YANG AKAN DIGUNAKAN UNTUK MAINTENANCE BLOG KAMI ##

Friday, 10 April 2015

LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM BIOKIMIA (ENZIM DAN KERJA ENZIM)



LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM
BIOKIMIA
(ENZIM DAN KERJA ENZIM)
 






Disusun oleh:
      NAMA                 :    LASINRANG ADITIA
      NIM                      :    60300112034
      KELAS                :    BIOLOGI A
      KELOMPOK      :    IV (Empat)




LABORATORIUM  BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN MAKASSAR
2013







LEMBAR PENGESAHAN
            Laporan lengkap praktikum Biokimia dengan judul “Enzim dan Kerja Enzim” yang disusun oleh:

Nama              : Lasinrang Aditia
Nim                 : 60300112034
Kelas               : Biologi A
Kelmpok         : IV (empat)

            Telah diperiksa oleh Kordinator Asisten / Asisten dan dinyatakan diterima.

Samata-Gowa, 30 Desember 2013

Kordinator Asisten                                                                              Asisten




(Ika Dian Rostika)                                                                      (Fifi Dismayanti)
    60300111021                                                                              60300111011



Mengetahui,
Dosen Penanggung Jawab



(Eka Sukmawati S.Si, M.Si)






A. Tujuan Praktikum
            Adapun tujuan dilakukannya praktikum ini yaitu sebagai berikut:
1.    Untuk membuktikan bahwa dalam air ludah terdapat enzim.
2.    Untuk membuktikan kerja enzim itu spesifik.
3.    Untuk mengetahui pengaruh suhu terhadap aktivitas enzim.
B. Dasar Teori
Enzim merupakan substansi penting dalam setiap reaksi kimia dalam sel. Orang yang pertama menemukan enzim adalah Edward dan Hans Buchner. Oleh karena enzim dapat mempercepat reaksi kimia, berarti enzim merupakan rekasi katalis. Enzim merupakan katalisator organik dan dibuat dalam sel makhluk hidup sehingga enzim disebut juga biokatalisator. Enzim juga memiliki sifat diantaranya, selektif, karena enzim hanya dapat bekerja pada substrat tertentu (Cartono, 2004).
Fungsi suatu enzim ialah sebagai katalis untuk proses biokimia yang terjadi dalam sel maupun luar sel. Suatu enzim dapat mempercepat reaksi 10-11 kali lebih cepat daripada apabila reaksi tersebut dilakukan tanpa katalis. Berfungsi sebagai katalis yang sangat efisien, disamping itu mempunyai derajat kekhasan yang tinggi. Enzim dapat menurunkan energi aktivasi suatu reaksi kimia. Reaksi kimia ada yang membutuhkan energi (reaksi endergonik) dan adapula yang menghasilkan energi/mengeluarkan energi  (eksergonik) (Poedjiadi, 1994).
Proses (reaksi kimia) yang berlangsung dengan baik dalam tubuh  dimungkinkan karena adanya katalis yang disebut enzim. Berzelius (1837) mengusulkan nama “katalis” untuk zat-zat yang dapat mempercepat reaksi tetapi zat itu sendiri tidak ikut bereaksi. Proses kimia yang terjadi dengan pertolongan enzim telah dikenal sejak zaman dahulu misalnya pembuatan anggur dengan cara fermentasi atau peragian. Demikian pula pembuatan asam cuka termasuk proses kimia berdasarkan aktifitas enzim. Dahulu proses fermentasi (Pasteur) dianggap hanya terjadi dengan adanya sel yang mengandung enzim. Anggapan tersebut berubah setelah Buchner membuktikan bahwa cairan yang berasal dari ragi tanpa adanya sel hidup dapat menyebabkan fermentasi gula menjadi alkohol dan karbondioksida. Hingga sekarang kata ‘enzim’ yang berarti ‘didalam ragi’ tetap dipakai untuk nama katalis dalam proses biokimia. Enzim dikenal untuk pertama kalinya sebagai protein oleh Sumner pada tahun 1926 yang telah berhasil mengisolasi urease dari ‘kata pedang’ (jack bean). Urease adalah enzim yang dapat menguaraikan urea menjadi CO2 dan NH3. Beberapa tahun kemudian Notrhrop dan Kunitz dapat mengisolasi pepsin, tripsin, kimotripsin.  Selanjutnya makin banyak enzim yang telah dapat diisolasi dan telah dibuktikan bahwa enzim tersebut adalah  suatu protein (Poedjiadi, 1994).
Ada beberapa faktor yag mempengaruhi enzim yaitu, pengaruh suhu dimana suhu optimum untuk dapat mengurangi aktivitas enzim sedangkan diatas suhu optimum maka dapat menyebabksan denaturasi pada enzim dan mematikan kerja enzim. Pengaruh pH optimum yang khas. pH akan mengalami denaturasi jika pH jauh di atas pH optimum. Konsentrasi enzim pada konsentrasi substrat tertentu, bertambahnya konsentrasi enzim akan meningkatkan kecepatan kerja reaksi enzim. Dengan kata lain konsentrasi enzim berbanding lurus terhadap kerja enzim. Konsentrasi substrat pada konsentrasi enzim tetap, peningkatan konsentrasi substrat akan menaikkan kecepatan reaksi enzimatis sampai mencapai kecepatan maksimum (Sutresna, 2007).
C. Metode Praktikum
1. Waktu dan Tempat
Adapun waktu dan tempat dilakukannya praktikum ini adalah:
Hari/tanggal : Selasa/24 Desember 2013
Waktu          : 13.00-15.00 WITA
Tempat         : Laboraturium Mikrobiologi Lantai II
                        Fakultas Sains dan Teknologi
                        Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar
                        Samata-Gowa

2. Alat dan Bahan
a. Alat
               Adapun alat yang digunakan pada percobaan ini yaitu tabung reaksi, gelas kimia, sikat tabung, pembakar bunsen, korek api, termometer, kertas saring, penjepit tabung dan pipet tetes.
b. Bahan
Adapun bahan yang digunakan pada percobaan ini yaitu filtrat air ludah/Saliva, es batu, larutan amilum (telur), larutan biuret, larutan iodium, dan larutan benedict.
3. Cara Kerja
Adapun cara kerja pada percobaan ini yaitu :
1.    Percobaan mucin
a.    Mengambil 1 ml filtrat air ludah yang telah tersaring.
b.    Melakukuan percobaan biuret dengan cara memberi 1 ml larutan biuret pada filtrat air ludah dan mengamati perubahan warna yang terjadi.
c.    Mencatat hasil pengamatan.
2.    Percobaan hidrolisis amilum oleh enzim amilase.
a.    Mengisi tabung reaksi dengan larutan benedict masing-masing 2 ml.
b.    Memasukan air liur kedalam tabung berisi benedict
c.    Mengocok selama 2 menit
d.   Mengamati perubahan warna yang terjadi dan Mencatat hasil pengamatan.
e.    Melakukan hal yang sama dengan latutan iodium.
3.    Percobaan pengaruh suhu terhadap efektivitas enzim
a.    Menyiapkan 5 buah tabung reaksi dan mengisi masing-masing dengan larutan amilum.
b.    Menambahkan 1 ml enzim amilase pada tiap tabung.
c.    Memasukan tabung 1 pada gelas kimia berisi air es, menyimpan tabung 2 pada suhu kamar, memasukan tabung 3 pada pemanas dengan suhu 37-40oC, memasukan tabung 4 pada pemanas dengan suhu 75-80oC, dan tabung ke 5 pada suhu 100 oC dan mendiamkan larutan selama 15 menit.
d.   Menguji dengan larutan iodium dan menguji pula dengan larutan benedict.
e.    Mengamati perubahan warna yang terjadi dan mencatat hasil pengamatan.
D. Hasil dan Pembahasan
1. Hasil Pengamatan
Adapun hasil pengamatan yang diperoleh yaitu:
a. Percobaan mucin
No.
Bahan
Reaksi
Keterangan warna
+
-
1
Filtrat air ludah (Saliva)

ü   
Biru
b. Hidrolisis amilum oleh amilase
No.
Bahan
Reaksi
Keterangan warna
+
-
1
Tabung I (Iodium)

ü   
Coklat
2
Tabung II (benedict)

ü   

c. Pengaruh suhu terhadap efektivitas enzim
No
Suhu (0C)
Perubahan Warna
Uji iodium
Uji iodium
1
         0
Bening
Biru
2
    25 – 30
Bening
Biru
3
    37 – 40
Bening
Biru
4
    75 – 80
Coklat
Biru tua
5
      100
Bening
Biru keunguan
2. Pembahasan
Enzim merupakan substansi penting dalam setiap reaksi kimia dalam sel. Oleh karena enzim dapat mempercepat reaksi kimia, berarti enzim merupakan rekasi katalis. Enzim merupakan katalisator organik dan dibuat dalam sel makhluk hidup sehingga enzim disebut juga biokatalisator. Enzim juga memiliki sifat diantaranya, selektif, karena enzim hanya dapat bekerja pada substrat tertentu. Fungsi suatu enzim ialah sebagai katalis untuk proses biokimia yang terjadi dalam sel maupun luar sel. Suatu enzim dapat mempercepat reaksi 10 sampai 11 kali lebih cepat daripada apabila reaksi tersebut dilakukan tanpa katalis. Berfungsi sebagai katalis yang sangat efisien, disamping itu mempunyai derajat kekhasan yang tinggi.
Adapun pembahasan yang diperoleh pada pengamatan ini yaitu:
a. Percobaan Mucin
Mucin merupakan protein atau enzim yang diproduksi oleh sel-sel epitel, atau jaringan yang melapisi rongga tubuh. Karakteristik mucin adalah kemampuannya untuk membentuk gel. Mucin berfungsi sebagai pelumas untuk menghambat molekul yang akan memasuki sel. Mucin kebanyakan diproduksi sebagai komponen air liur. Percobaan ini bertujuan untuk membuktikan adanya mucin dalam saliva (air ludah).
Pada percobaan ini digunakan filtrat air ludah sehingga menghasilkan enzim amilase yang terkandung di dalamnya. Setelah filtrat tersebut tersedia maka untuk menguji ditambahkan dengan larutan biuret. Untuk mendapatkan reaksi  positif maka akan terbentuk larutan yang berwarna ungu karena adanya larutan peptida yang terkandung. Tetapi pada hasil percobaan yang telah dilakukan memperlihatkan reaksi yang negatif dengan terbentuknya larutan yang berwarna biru. Hal ini terjadi mungkin saja karena larutan biuretnya yang sudah tak dapat berfungsi dengan baik ataukah sampel air ludah yang tidak tepat karena dalam pengambilan sampel bisa saja sembarang meludah dalam hal ini bukan air liur.
b. Percobaan hidrolisis amilum oleh enzim amilase
Hasil percobaaan yang telah dilakukan maka dapat dilihat bahwa hasil yang diperoleh dari filtrat air ludah yang ditambahkan amilum dan benedict hasilnya negatif dan menghasilkan warna bening. Hal ini disebabkan karena benedict yang digunakan tidak mampu menyerap enzim amilase yang diujikan. Pada percobaan air ludah yang ditambahkan amilum dan larutan iodium yang hasilnya negatif. Hal ini terjadi dikarenakan iodium tidak diserap ke dalam aliran spiral amilase sehingga terjadi perubahan warna menjadi cokelat yang menandakan bahwa reaksi ini negatif.
c. Pengaruh suhu terhadap aktivitas enzim
Enzim adalah biokatalis sehingg tidak ikut bereaksi dengan zat dan produk yang dihasilkan. Jadi jika larutan tidak bercampur berarti enzim tersebut masih aktif meskipun agak rusak namun masih bias menghidolisis produk. Enzim di bawah suhu optimum dapat mengurangi aktivitas yang terjadi pada enzim sedangkan di atas suhu optimum maka dapat menyebabkan denaturasi pada enzim dan mematikan kerja enzim. Semakin tunggi suhu, kerja enzim juga akan meningkat. Pada umumnya enzim akan bekerja baik pada suhu optimum, yaitu antara 300–400C. Enzim dapat bereaksi dengan baik pada suhu 300–400C dan dapat bereaksi lebih cepat pada suhu lebih dari 500C. Namun pada suhu antara 600–700C, reaksi enzim menurun.
Pada pengamatan yang dilakukan terlihat pada tabung I yang disimpan di gelas kimia yang berisikan dengan  es (00C) perubahan warna terjadi pada uji benedict dengan bercampurnya larutan dan adanya perubahan warna dari bening menjadi biru. Sedangkan pada uji iod larutan tidak dapat bercampur karena enzim yang ada dalam keadaan suhu yang rendah dan tidak terjadi proses hidrolisis pada reagen amilum sehingga tidak terjadi perubahan warna yaitu tetap bening.
Pada tabung II yang disimpan pada suhu kamar kenaikan suhu lingkungan akan meningkatkan energi kinetik enzim dan frekuensi tumbukan antara molekul enzim dan substrat yang menyebabkan keaktifan pada enzim sehingga amilum dapat terhidrolisis sehingga terjadi perubahan warna pada uji benedict yaitu dari bening menjadi biru sedangkan pada uji iodium tidak mengalami perubahan warna yaitu tetap bening karena amilum tidak dapat terhidrolisis.
Pada tabung III yang dimasukkan ke genangan air yang memiki suhu 370-400C  terjadi perubahan warna pada uji benedict yaitu dari bening menjadi biru yang disebabkan enzim memiliki suhu optimal 300-400C  sehingga pada suhu ini aktivitas enzim berjalan baik sehingga dapat menghidrolisis amilum sedangkan pada uji iodium tidak terjadi perubahan warna yaitu tetap warna bening karena karena tidak iodium tidak dapat menhidrolisis amilum pada suhu ini.
Pada tabung IV dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang berisi air bersuhu 750-800C dimana kedua uji ini terjadi perubahan warna menjadi coklat untuk uji iodium dan biru tua untuk uji benedict karena enzim mengalami denaturasi yang menaikkan kecepatan reaksi.
Pada tabung V yang dimasukkan ke dalam tabung berisi air mendidih (1000C) diamana perubahan warna yang terjadi hanya pada uji benedict dimana terjadi perubahan warna menjadi biru keunguan sedangkan pada uji iodium warnanya tetap bening. Larutan iodin yang di gunakan berfungsi sebagai indikator terhadap proses terjadinya reaksi yang di tandai dengan adanya perubahan warna. Sedangkan uji benedict menunjukan kerja enzim degan adanya perubahan warna. Dapat disimpulkan pada hasil pengamatan dimana pengaruh suhu terhadap aktivitas enzim bahwa saliva tidak steril saat direaksikan dengan reagen iodium yang menghasilkan warna bening karena adanya kandungan pati di dalamnya dan uji benedict mengandung gula pereduksi yang memberikan warna biru keunguan.
E. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang diperoleh setelah dilakukannya percobaan ini yatitu sebagai berikut:
1.    Dalam air ludah terdapat enzim yang berperan dalam pencernaan makanan yaitu enzim amilase dan maltose.
2.    Enzim bersifat spesifik karena hanya bekerja pada substrat tertentu saja jadi satu enzim hanya berlaku untuk satu substrat saja.
3.    Enzim bekerja di bawah suhu optimum dapat mengurangi aktivitas yang terjadi pada enzim tersebut, sedangkan enzim yang bekerja di atas suhu optimum maka dapat menyebabkan denaturasi pada enzim tersebut dan mematikan kerja enzim. Semakin tunggi suhu, kerja enzim juga akan meningkat. Pada umumnya enzim akan bekerja baik pada suhu optimum, yaitu antara 300–400C. Enzim dapat bereaksi dengan baik pada suhu 300–400C dan dapat bereaksi lebih cepat pada suhu lebih dari 500C. Namun pada suhu antara 600–700C, reaksi enzim menurun.

 
DAFTAR PUSTAKA
Cartono. Biologi Umum. Bandung: Prisma Press, 2004.
Poedjiadi, Anna. Dasar-Dasar Biokimia. Jakarta: UI-Press, 1994.
Sutresna, Nana. Kimia. Bandung: Grafindo, 2007.
Post a Comment